oleh

Ketua DPRD dan Kepala Bapedda Sinjai Tak Hadiri Diskusi Publik HMI MPO: Bukti Mereka Tidak Mampu Berkomunikasi

Editor:

SINJAI, Jendela Satu— Himpunan Mahasiswa Islam Majelis Penyelamat Organisasi (HMI-MPO) Cabang Sinjai, menggelar diskusi publik. Sabtu, (20/5/2023).

Diskusi publik ini digelar dengan teman “Menakar Visi Misi dan Program Bupati dan Wakil Bupati Sinjai, gagal atau berhasil”.

Pada kegiatan tersebut, HMI-MPO Cabang Sinjai menghadirikan empat narasumber yaitu Kepala Bapedda Sinjai, Ketua DPRD Sinjai, Pimpinan redaksi Sinjai info, dan aktivis NGO.

Namun Kepala Bapedda dan Ketua DPRD Kabupaten Sinjai memilih untuk tidak hadir dalam diskusi tersebut.

Baca Juga:  Unik! Mapala UMSi Ciptakan Plakat Dari Sampah Plastik, Cara Jitu Jaga Kebersihan Lingkungan

Tentu hal ini menuai pertanyaan dan kritikan dari beberapa peserta.

Pasalnya, diskusi ini mengundang pembicara dari pihak Pemerintah Daerah Kabupaten Sinjai, namun tidak dihadiri perwakilan Pemerintah Daerah.

Ketua HMI-MPO Cabang Sinjai, Ashabul Qahfih mengatakan diskusi publik ini tentunya diharapkan mampu memberikan keterbukaan informasi publik terkait capaian program Pemerintah Daerah Kabupaten Sinjai selama satu periode.

“Ketidak hadiran Kepala Bapedda dan Ketua DPRD Kabupaten Sinjai membuktikan tidak adanya keterbukaan Pemerintah daerah kepada Publik,” ucapnya.

Baca Juga:  Pria Asal Sinjai Dibekuk Polisi Usai Kedapatan Bawa Sabu dalam Bungkusan Rokok

Lebih lanjut, Qahfih menuturkan, pihaknya sudah mengundang Kepala Bapedda dan Ketua DPRD Sinjai, secara resmi untuk duduk dan berdiskusi bersama, tapi sangat disayangkan tidak ada respon baik yang diberikan.

“Mungkin tidak hadirnya Kepala Bapedda dan Ketua DPRD Kabupaten Sinjai membuktikan tidak mampunya mereka dalam berkomunikasi dihadapan publik atau mungkin saja ada perintah untuk tidak hadir dalam diskusi tersebut,” katanya.

Kepala Bapedda yang memiliki tugas dalam membantu merencanakan, mengkoordinir, dan mempertanggungjawabkan perencanaan pembangunan daerah tentunya memiliki data terkait capaian program Pemerintah Daerah Kabupaten Sinjai.

Baca Juga:  Temui Tokoh Masyarakat, AKBP. Fery Ajak Karaeng Asi Ciptakan Situasi Aman dan Kondusif di Sinjai

Begitupun dengan DPRD Kabupaten Sinjai yang memiliki fungsi pengawasan terhadap pelaksanaan pembangunan daerah melalui visi, misi dan program Bupati dan Wakil Bupati Sinjai.

Namun keduanya tidak hadir dihadapan publik untuk menyampaikan hal tersebut.

“Kami menganggap keduanya tidak gentleman dan tidak layak menduduki posisi jabatan publik seperti itu,” pungkasnya.

Komentar