oleh

Oknum Guru SMPN 37 Sinjai Diduga Aniaya Muridnya, Korban Ditonjok dan Dipukul Kayu

Editor:

SINJAI, Jendela Satu— Kasus kekerasan di dunia pendidikan di Kabupaten Sinjai, Sulawesi Selatan, terus terjadi.

Kali ini, Siswa Kelas 8 (Delapan) SMP Negeri 37 Sinjai, inisial FJ (14), diduga dianiaya oleh oknum gurunya inisial (AN). Jumat, (28/10/2022).

FJ diduga dianiaya oleh oknum gurunya dengan cara dipukul bagian leher bagian belakang menggunakan tonjokan dan kayu.

Baca Juga:  Warga Kassi Buleng Sinjai Tewas Ditebas Tetangganya, Dipicu Anak Main Petasan

Hal tersebut diungkapkan oleh paman FJ, Sudirman, saat dikonfirmasi melalui Via WhatsApp pribadinya.

“Iya betul pak, ponakan saya di tonjok dan dipukul menggunakan kayu oleh gurunya,” kata Sudirman, kepada Jendela Satu. Minggu, (30/10/2022).

FJ diduga dianiaya karena dianggap keluar dari Ruang Lingkup Sekolah, untuk pergi mengikuti balapan. Namun, FJ, keluar karena ingin melaksanakan Sholat.

Baca Juga:  Polwan Cantik Asal Bone Ini Wakili Polda Sulsel Berlaga di MTQ Tingkat Nasional

“Dikira ponakan saya keluar pergi balapan, padahal mau pergi sholat,” ujar Sudirman.

Akibat dugaan penganiayaan itu, FJ sampai saat ini masih terbaring di Rumahnya, karena mengalami pusing dan tidak bisa beraktifitas.

“Tidak ke Sekolah mi mulai hari Sabtu, dia hanya terbaring di Rumahnya. Itupun kalau makan dengan posisi terbaring karena tidak bisa bangun, dia merasa pusing,” ungkapnya.

Baca Juga:  PPS Desa Puncak Lantik KPPS: Harus Bekerja Dengan Profesional

Karena kondisi FJ, pihak keluarganya merasa menyesalkan dugaan penganiayaan yang menimpa keponakannya.

“Kami sesalkan adanya penganiayaan yang menimpa keluarga kami,” pungkasnya.

Sementara itu, Kepala Sekolah SMP Negeri 37 Sinjai, saat dikonfirmasi enggan memberikan tanggapan.

“Di Sekolah meki bicara, ini sudah malam. Sakit mamaku,” kuncinya.

 

 

Penulis: Taqwa Ainun

Komentar